Keutamaaan Malam Lailatul Qadar

Biasanya 10 malam terakahir ramadan merupakan malam untuk kita melipat kali gandakan amal ibadah. Pada bulan terakhir inilah kita harus meningkatkan amal ibadah.

Pada malam ini, bangunkanlah isteri dan ahli keluarga untuk melakukan solat dan berzikir agar dapat meraih faedah besar dibulan ramadan serta mendapat berkat dalam kehidupan.

Pada 10 malam terakhir ini, beriktikaflah dan kurangkan aktiviti keduniaan dan fokus dalam amal ibadah supaya dapat merasakan nikmat ibadah tersebut.

Pada malam 10 yang terakhir ramadan inilah, ada besar kemungkinan malam Lailatul Qadar di mana, malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Firman Allah SWT.

Suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan, sebagaimana firman Allah:


“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan (Lailatul Qadr). Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan (Lailatul Qadr) itu? Malam kemuliaan itu (Lailatul Qadr) lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Rabbnya untuk mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan sampai terbit fajar”. (Al-Qadr: 1-5)

Tanda-tanda Lailatul Qadr

Pagi harinya matahari terbit dalam keadaan tidak menyilaukan, seperti halnya bejana (yang terbuat dari kuningan). (H.R Muslim)

Lailatul Qadr adalah malam yang tenang dan sejuk (tidak panas dan tidak dingin) serta sinar matahari di pagi harinya tidak menyilaukan. (H.R Ibnu Khuzaimah dan Al Bazzar)



Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.